Kala ini media sosial viral dengan isu gambar pendakwah PU Amin bersama dua orang wanita dianggap menjolok mata sekaligus mencemari bulan Ramadhan. Tidak mahu terus memanjangkan isu berkenaan, di fbnya, PU Amin meminta maaf di atas semua yang terjadi dan mahu semuanya move on agar caci maki netizen tidak berlanjutan di media sosial.
Di fbnya, pendakwah ini berkongsi menjalankan dakwah street, mengambil inspirasi dari Ustaz Ebit Lew bagi membantu golongan yang memerlukan panduan beragama. Katanya, dakwah mesti dilaksanakan sebaik mungkin. Dari dewan masjid surau hinggalah ke lorong lorong, kelab malam, dan pusat pusat kumpul mereka. #streetsdakwah.

Lantang, tegas dan garang di Media sosial tak mencukupi, kita wajib turun berdepan dan menyampaikan dakwah pada mereka walau satu ayat. Saya dah buat cara tegas, maka kali ini kita guna cara santun dan berdepan. Kita bukan sekadar keybord warrior.

Inspirasi ini saya ambil dari Al Fadhil Kekanda Ustaz Ebit Lew. Tidak pelik, sebab sejak 2019 beliau dah turun berjumpa berdepan mereka. Waktu tu pun Ustaz Ebit Lew teruk kena kecam. Tapi hasil nya ramai pondan maknyah gay lesbian pelacur bertaubat.

IKLAN

Saya buat perkara yang sama untuk mengajak mereka ke Syurga walau saya belum tentu ahli syurga. Kita lakukan dakwah ini untuk anak keturunan kita. Kalau kita tak mulakan dakwah ini maka hancurlah generasi kita.

IKLAN

Maafkan saya atas isu yang berlaku. Ramadhan tak patut dihiasi dengan caci maki yang buruk. Saya bersyukur, ujian jni buat saya lebih bersemangat untuk turun berdakwah bertemu masyarakat.

IKLAN

Maafkan saya, terima kasih & Move On
Sumber : Fb PU Amin.