Setiap dari kita harus berazam untuk meraih sebanyak-banyak pahala semasa hidup agar menjadi bekalan di akhirat kelak. Hidup bukan untuk tujuan keseronokan sahaja atau mencari duit sebanyak mungkin sebaliknya harus terus mencari ilmu.

Bagi seorang isteri, ternyata kita boleh mendapatkan banyak pahala di malam Jumaat. Bagaimana cara mendapatkannya, ikuti car aini.

  1. Mengajak suami membaca surah Al Khafi

Membaca surat Al Kahfi merupakan amalan sunnah di malam Jumat. Ia juga disarankan baca di hari Jumaat.

“Barangsiapa membaca surat Al-Kahfi pada malam Jumat, maka akan dipancarkan cahaya untuknya antara dirinya hingga baitul Atiq” (HR. Al-Hakim, Al-Baihaqi dan Ad-Darimi; shahih)

Dalam hadits yang lain diterangkan bahawa keutamaan membaca surat Al Kahfi di hari Jumat bertahan hingga Jumaat akan datang.

“Barangsiapa membaca Surat Al Kahfi pada hari Jumat, maka dia diterangi oleh cahaya antara dua Jumat” (HR. An Nasa’i, Baihaqi dan Al Hakim; shahih)

IKLAN
  1. Mengajak suami membaca selawat

Membaca selawat juga termasuk amalan sunnah di malam dan hari Jumaat. Rasulullah sendiri menganjurkan umatnya memperbanyak membaca selawat di waktu ini.
Di antara keutamaan membaca selawat adalah sebagaimana yang dianjurkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri bahawa orang yang paling banyak membaca selawat kelak akan menjadi orang yang paling dekat dengan Baginda di syurga.

“Perbanyaklah membaca selawat kepada atasku pada setiap hari Jumaat. Kerana selawat umatku akan diperlihatkan kepadaku pada setiap hari Jumaat. Barangsiapa yang paling banyak berselawat kepadaku, dialah yang paling dekat denganku pada hari kiamat nanti.” (HR. Baihaqi; hasan lighairihi).

  1. Melayani suami dengan penuh rasa cinta

Dalam hadits sahih disebutkan bahawa hubungan intim antara suami dan isteri adalah sedekah. Ia memberikan pahala di atas hubungan halal dilakukan sebagaimana seseorang berdosa kalau melakukan hubungan zina.

“Hubungan badan antara kalian (dengan isteri) adalah sedekah”. Para sahabat lantas ada yang bertanya pada Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, apakah dengan kami mendatangi istri kami dengan syahwat itu mendapatkan pahala?” Baginda menjawab, ”Bukankah jika kalian bersetubuh pada yang haram, kalian mendapatkan dosa. Oleh kerana itu jika kalian bersetubuh pada yang halal, tentu kalian akan mendapatkan pahala.” (HR. Muslim)

IKLAN

Perkara berkaitan hubungan intim di malam atau hari Jumaat, hadits yang dapat dijadikan rujukan adalah seperti berikut:

“Barang siapa mandi pada hari Jumaaat, membersihkan badannya dan bersegera (pergi ke masjid) kemudian berdiam diri dengan penuh kusyhuk, mendengarkan (khutbah), maka setiap langkah yang diaturnya mendapatkan pahala seperti pahala setahun, iaitu pahala puasanya dan solat malamnya.” (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah, An Nasa’i dan Ahmad)
Mandi dalam hadits itu menurut satu pendapat, adalah mandi jinabad. Pandangan itu diperkuat dengan tambahan pada riwayat Tirmidzi, setelah hadits tersebut:.

Mahmud (perawi) berkata, Waki’ berkata, dia sendiri mandi dan juga memandikan isterinya.

IKLAN

Namun, sebahagian besar ulama menolak pandangan tersebut dengan berhujah bahawa mandi pada hadits tersebut tidak selalu didahului dengan hubungan suami isteri. Kalaupun yang dimaksud adalah mandi jinabat, maka hubungan intim itu dilakukan pada Jumaat pagi, bukan Jumaat malam. Sebab mandi Jumaat disunnahkan sebelum mengerjakan solat. Dan orang pergi menunakan solat Jumaat kebiasaannya pagi.


  1. Membangunkan suami untuk solat tahajud

Amalan ini bukanlah amalan khusus malam Jumaat saja. Namun ia perlu menjadi amalan harian. Perlu dilakukan setiap malam. Sebagaimana boleh dilakukan di malam apa pun, ia juga boleh dilakukan di malam Jumaat.

Adalah sesuatu yang agak luar biasa jika isteri yang membangunkan suami dan mengajaknya melakukan qiyamul lail, maka isteri akan mendapat rahmat dari Allah. Bahkan keduanya akan mendapatkan rahmat dari Allah. Rahmat dari Allah ini merupakan kunci cinta dan kasih sayang (rahmah) suami isteri.

“Semoga Allah merahmati seorang laki-laki yang bangun di waktu malam lalu solat dan ia pun membangunkan isterinya lalu isterinya juga solat. Bila isteri tidak mahu bangun, ia percikkan air ke wajahnya. Semoga Allah juga merahmati seorang perempuan yang bangun di waktu malam lalu ia solat dan ia pun membangunkan suaminya. Bila suami enggan untuk bangun, ia pun memercikkan air ke wajahnya.” (HR. An Nasa’i. Hadits senada juga diriwayatkan Abu Dawud dan Tirmidzi). Sumber : Islampos